Ketua Umum Pengurus Besar Wanita Al Irsyad DKI Jakarta, Fatimah Askar, mengatakan ini adalah kegiatan kurban pertama Al Irsyad sejak berdirinya Masjid Al Irsyad Al Islamiyah yang diresmikan pada 2018 lalu.

“Iya ini baru pertama kali karena memang segala kegiatan Al Irsyad baru mulai aktif sejak Masjid Al Irsyad Al Islamiyah yang kita bangun di rutan ini diresmikan tahun lalu,” kata Fatimah saat ditemui di Rutan Wanita Pondok Bambu, Jakarta Timur, Selasa (13/8). “Kurban ini terwujud berkat sinergi Al Irsyad dengan pemerintah kota dalam mewujudkan proyek pemberdayaan wanita binaan,” tambah dia.

Selain mengadakan penyembelihan kurban, Al Irsyad juga menghadirkan beberapa kegiatan lain seperti tausiah, konseling seputar parenting, pendidikan, hingga bahaya rokok dan narkoba. Kegiatan ini diharapkan dapat membawa kesadaran dan pemahaman baru bagi warga binaan.

Dia menyebutkan 500 dari 663 warga binaan di rutan ini terjerat kasus narkoba dan dengan sosialisasi ini semoga mereka jadi lebih sadar, dan diharapkan setelah keluar dari sini mereka jauh lebih cerdas dan mampu mengetahui mana yang baik dan buruk. “Dan semoga akhlak mereka juga dapat terbentuk kuat berkat segala pembinaan agama yang kami hadirkan disini,” jelasnya.

Fatimah mengatakan, dalam kegiatan kurban ini, Al Irsyad bersama Pemerintah Kota Jakarta Timur membawa tiga sapi untuk dikurbankan. Nantinya seluruh daging kurban akan dimasak di dapur umum dan dibagikan ke seluruh warga binaan.

“Rencananya ini akan terus dilakukan rutin, nanti kita akan coba bersinergi dengan lembaga lain. Diharapkan warga binaan bisa senang dan bisa mencicipi nikmatnya daging kurban setiap tahun,” sambung Fatimah.

Dia mengatakan, pihaknya juga ingin membuktikan bahwa kehadiran Masjid Al Irsyad ini bukan hanya untuk tempat beribadah, tapi juga bisa memberikan manfaat lainnya bagi warga binaan. “Karena motto kita adalah sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat untuk banyak orang,” kata dia.

https://m.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/pw6a7m320/wanita-al-irsyad-dki-jakarta-berkurban-di-rutan-pondok-bambu